Kisah Angin dan Seekor Monyet

6:19 AM Robi Afrizan Saputra 0 Comments

Cerita berikut mengisahkan tentang seekor monyet kecil yang sedang nangkring diatas pohon kelapa, kemudian diganggu oleh beberapa angin yang hendak menjatuhkan monyet dari pohon kelapa tersebut.

Alkisah ada seekor monyet sedang nangkring di pucuk pohon kelapa.
Dia nggak sadar lagi diintip sama tiga angin gede.
Angin Topan, Tornado dan Bahorok.

Tiga angin itu rupanya pada ngomongin, siapa yg bisa paling cepet jatuhin si monyet dari pohon kelapa.

Angin Topan bilang,
dia cuma perlu waktu 45 detik.
Angin Tornado nggak mau kalah, 30 detik, katanya.
Angin Bahorok senyum ngeledek dan bilang,15 detik juga jatuh tuh monyet.

Akhirnya satu persatu ketiga angin itu maju.

Angin TOPAN duluan,
Zzzzzzz... dia tiup sekencang2nya, Wuuusss…
Merasa ada angin gede datang, si monyet langsung megang batang pohon kelapa, Dia pegang sekuat2 nya. Beberapa menit lewat, nggak jatuh2 si monyet. Angin Topan pun nyerah.

Giliran Angin TORNADO.
Wuuusss… Wuuusss…
Dia tiup sekenceng2nya. Ngga jatuh juga tuh monyet.
Angin Tornado juga nyerah.

Terakhir, Angin BAHOROK. Lebih kenceng lagi dia tiup.
Wuuuss… Wuuuss… Wuuuss… Si monyet malah makin kenceng pegangannya.
Nggak jatuh-jatuh.

Ketiga angin gede itu akhirnya ngakuin,
si monyet memang jagoan. Tangguh.
Daya tahannya luar biasa.

Ngga lama, datang angin Sepoi-Sepoi.
Dia bilang mau ikutan jatuhin si monyet. Keinginan îτϋ diketawain sama tiga angin lainnya. Yang gede aja nggak bisa, apalagi yang kecil.

Nggak banyak omong, angin SEPOI-SEPOI langsung niup ubun-ubun si monyet. Psssss…
Enak banget. Adem… Seger… Riyep-riyep matanya si monyet. Nggak lama ketiduran dia trus lepas lah pegangannya
Alhasil, jatuh deh tuh si monyet.

Pesan Moralnya :
Boleh jadi kita sering Diuji dengan KESUSAHAN…
Dicoba dengan Penderitaan…
Didera Malapetaka... Kita kuat bahkan lebih kuat dari sebelumnya...

Tapi jika kita diuji dengan KENIKMATAN... KESENANGAN... KELIMPAHAN...
Disinilah kejatuhan itu terjadi.

So, Jangan sampai kita terlena...
Tetap rendah hati dan mawas diri, ingat kita hanya hidup sementara di dunia ini,
dan jadilah manusia yang bijak yang senantiasa mensyukuri nikmat Tuhan.

You Might Also Like

0 komentar: