Cerita di Sastra

3:34 PM Robi Afrizan Saputra 0 Comments

Rabu, 8 Oktober 2014 lumayan asik. Jadwal kuliah sebenarnya ada tiga matkul, Pendidikan Agama, Pengantar Linguistik dan Apresiasi Sastra.

Nah, tadi pagi waktu gua udah jalan dari asrama. Tiba-tiba ada line yang masuk di grup jurusan. Eh iya, sebelumnya gua kuliah di Sastra Indonesia, Universitas Padjadjaran. Bunyi pesan di line itu gini intinya, Pendidikan Agama sama Pengantar Linguistik dosennya ga ada.

Yeee, asik. Sebagian pasti bilang gitu kan? kalo dosen lagi ga ada. Tapi gua mah kaga, wkwkwkwk. Padahal dalam hatinya bilang "Iyee" :P

Terus udah dengar kabar dosen ga ada, gua tetap lanjut aja jalan ke MRU (Masjid Raya UNPAD). Kuliah agama biasanya di sana, di basement masjidnya.

Tapi juga ada beberapa teman gua yang ketipu. Eh bukan ketipu sih, tapi udah duluan nyampe kampus, kabar dosennya ga hadir baru tahu kalo udah di basement. Sempat ngumpul-ngumpul sih sebentar pagi tadi.

Nih gua ada ngambil foto tadi, buat kenang-kenangan gitu. Kalau udah lulus 3,5 tahun nanti. Hahaha aamiin deh.
Aamiinin yaa
ni foto diambil pagi tadi. Tu orang pada banyak nungguin angkot UNPAD sama odong-odongnya. Gratis loh. Makanya kuliah di UNPAD aja.

Nah, karena jam pagi kosong dan jam kedua juga kosong (Pengantar Linguistik). Gua mutusin pergi ke perpustakaan fakultas. Secara gitu, gua kan hobby membaca. Hahahaha

Nih tadi juga ada nge-take foto,

 foto di ambil di perpustakaan FIB

Waktu ngeliat tu tulisan. Terbesit di hati gua, mudah-mudahan besok kuliahnya sampe nyusun disertasi, cumlaude. Aamiin aamiin deh. Bantu aamiin ya haha

Jadi, hari ini gua cuma kuliah satu matkul, "Apresiasi Sastra". Juga sempat bidik satu foto. Nih...

Ni foto diambil di gedung C3. 6 lantai 3

dari foto ini gua berhasil buat satu puisi. Baca ya..
Judulnya "Teguran Angin"

Di lantai tiga mataku fokus menatap bumi
Hendak menemui angin dari ketinggian ini
Hembusannya selalu mengganggu para daun
Ketika daun hening
Angin datang dan menjatuhkan
Menghempas pada tanah 

Adakah salah daun? 
Begitu tega angin mencabutnya dari rerantingan

Padahal daun-daun adalah mulia
Meneduhkan manusia-manusia yang disengat panas
Angin begitu tega melihat manusia yang dibakar matahari
Tapi angin juga punya misi 
Dia menghembus menyejukkan jangat-jangat manusia 

Jatinangor, 8 Oktober 2014 

Ada yang tau maksud puisinya apa? kalau tau posting di kolom komentar ya...

Sebenarnya gua nulis ini cuma buat nge-post nih puisi. Tapi pake pengantar curhatan segala. Hahaha

Banyak penulis yang udah mendunia bilang, kalau pengen jadi penulis ya kita harus selalu menulis. Apapun itu harus ditulis. Inspirasi itu banyak, namun apa bisa dengan mudah kita menuliskannya? Tentu itu butuh proses berlatih. Makanya mulai nulis dari sekarang ye...
Kita sama-sama belajar.

Moga-moga yang cita-citanya jadi penulis atau pengarang bisa tercapai ya.
Makasih udah baca. Lain kali sering-sering mampir ke blog gua ini ya.
Bakalan ada tulisan-tulisan yang akan menggugah jiwa. Cihuui... ^_^

Salam karya. 
Semangat berkarya. :)

You Might Also Like

0 komentar: